Photobucket - Video and Image Hosting suara-suara

Wednesday, May 16, 2007

Majlis Perwakilan Pelajar MMU Melaka Tidur?????????

Apabila MPP MMU Melaka menerima aduan daripada pelajar hasil melalui A Day With Friend (ADWF), para perwakilan pelajar telah berjanji untuk berusaha menyelesaikan masalah-masalah pelajar.


Secara bertulis dan bukti yang telah terdapat dalam fail biro kebajikan (SWD) menunjukkan hampir semua masalah-masalah pelajar dapat ditangani. Tidak dinafikan masih ada 'pending cases' dan aduan-aduan yang telah diletakkan KIV, kalau bagaimanapun lebih banyak aduan-aduan yang telah ditangani.

Sama ada tidak peka,tidak nampak atau terlepas pandang,MPP MMU Melaka telah membuat satu kesilapan yang sepatutny'a tidak timbul,' PUBLISITI'. Dari pihak penulis (SWD) juga perkara ini tidak dibincangkan secara telus apabila ada mesyuarat bersama exco serta rakan exco SWD. Apa yang dibincangkan adalah bagaimana hendak menyelesaikan masalah-masalah yang timbul, apa yang perlu dibuat oleh SWD untuk menaikkan imej MPP MMU Melaka dan sebagainya.

Dalam perbincangan, PUBLISITI tidak difikir secara kritis malah kadang-kadang perkara ini tidak menjadi perkara pokok. Segala penat lelah,dimaki hamun,duit sendiri digunakan untuk turun naik ke kampus MMU cyber tidak berbaloi rasanya apabila para mahasiswa MMU Melaka tidak mengetahui pengorbanan ini.

Pernah perkara ini dibincangkan dengan sahabat penulis, namun apa yang disarankan agar MPP MMU Melaka, buat kerja tanpa memikirkan pujian serta balasan dari mahasiswa mahupun dari pihak pengurusan. Ada juga pendapat yang menyatakan bahawa adalah perlu disebarkan kepada umum segala tugas yang telah dibuat oleh MPP MMU Melaka. Dalam majlis MOMENTS WITH SRC, mahasiswa yang hadir telah diberi penerangan tentang segala kerja yang telah MPP MMU Melaka lakukan. Namun 'handout' yang diberi tidak menyenaraikan semua tugasan yang telah dijalankan oleh MPP MMU Melaka.

Ada di antara tugasan itu agak sensitif dan mungkin akan mengundang rasa tidak puas hati dari pihak pengurusan MMU sendiri. Ada juga yang melibatkan politik nasional dan beberapa siri perbincangan untuk mendapatkan dana dan sokongan untuk program pelajar dari Board of Director MMU sendiri. Perkara-perkara sulit seperti ini tidak sesuai untuk disebarkan kepada umum kerana ia mungkin akan mencalarkan imej MMU sendiri.

En Syukor,penolong pengarah HEP MMU telah memberitahu bahawa sesi MPP MMU akan berakhir pada pertengahan September 2007. Ini bermakna MPP MMU Melaka mempunyai masa kira-kira hampir satu semester (semester 1 07/08) untuk memperbetulkan keadaan dan menggiatkan mempromosi MPP MMU Melaka serta publisiti yang meluas untuk memberitahu mahasiswa berkenaan tugas-tugas yang telah mereka jalankan dan isu-isu yang telah mereka perjuangjan dan sekali gus membuktikan kepada semua yang MPP MMU Melaka tidak tidur!!!!

MPP MMU MELAKA : Suara Mereka Mati????

Blog suara-suara...

Pada ketika beberapa orang rakan MPP MMU Melaka sedang dalam berada dalam keadaan tertekan akibat ketidakpuasan hati dengan pengurusan MMU Melaka, beruap-ruap semangat untuk menjadikan blog ini sebagai satu medan 'petempuran'.

Namun... aktivis-aktivis pelajar yang terdiri daripada beberapa MPP MMU Melaka sendiri telah semakin matang dan bijak untuk membela nasib para pelajar MMU Melaka. Pengalaman-pengalaman hitam satu ketika dahulu (97/98) memberi pengajaran kepada segelintir daripada mereka untuk tidak mengulangi kesilapan yang sama.

Emosi para pejuang pelajar sekarang lebih senang untuk digarap melalui perjumpaan mahupun tawanan secara mental kepada pihak pengurusan MMU Melaka. Kerjasama yang baik dari pengurusan juga telah membuatkan MPP MMU Melaka tidak 'menjadi' dengan niat untuk membawa satu reformasi baru dalam dunia perwakilan pelajar.

Tindakan agresif oleh beberapa orang MPP MMU Melaka dalam membela beberapa kelab serta individu-individu(pelajar MMU Melaka) tidak diketahui umum khususnya para pelajar MMU. Walaupun ada segelintir pihak pengurusan yang tidak menyenangi tindakan agresif MPP MMU Melaka ini, namun 'hati kering' mereka telah membuahkan hasil (Tidak perlu disenaraikan kes-kes sensitif kelab/individu yang melibatkan bajet,maruah dll ).

Sokongan dan dorongan yang baik dari pihak President Office (PO), telah mengajar erti bersabar dan menyelesaikan masalah dengan rasional dan bukan emosional. Biro Kebajikan,MPP MMU Melaka begitu terhutang budi kepada pihak pengurusan yang banyak , membantu menyelesaikan masalah-masalah pelajar yang diutarakan oleh MPP MMU Melaka.

Suara MPP MMU Melaka tidak mati,suara segelintir dari mereka telah sampai ke peringkat nasional malah sehingga ke mesyuarat belia di Turki satu masa sebelum ini.

Monday, August 28, 2006

Adam: Majlis Presiden lambang kesatuan Mahasiswa


SRI RUBI 28 Ogos - Ikut resmi lidi, sebatang mudah patah. Jika dikumpul erat, jadi liat. Begitu yang di harapkan daripada pertemuan bersama presiden-presiden kelab pada Majlis Presiden (President Council). Pertautkan jaringan pereratkan hubungan antara kelab-kelab.

Pada majlis yang sama SRC menyeru supaya kelab-kelab bersatu. Sehubungan dengan itu, SRC percaya bahawa suara mahasiswa melalui kelab-kelab adalah lambang kesatuan pelajar. Gesaan SRC ini tidak langsung dipandang remeh oleh presiden-presiden yang lain. Buktinya lebih seratus tandatangan kepada memorandum atas kelewatan pembaikkan lampu dan penghawa dingin di Students' Excellence Center (SEC). Adam, yang juga merupakan Pengerusi Bahagian Kebajikan Pelajar ketika berucap untuk meraih sokongan memorandum berkata SRC akan terus menyokong usaha kelab-kelab di MMU.

“Memorandum ini adalah lambang kesatuan kita sebagai suara mahasiswa. Kami (SRC) juga berkongsi rasa panas. Kalau SPB (Student Pablication Board) rasa panas kerana sudah enam bulan penghawa dingin rosak, sign memorandum. Dan kita (SRC) akan hantar ke FMD. Ini tanda sokongan kita semua.” Adam juga menyeru supaya mahasiswa lebih peka terhadap masalah mahasiswa, bukan mahasiswa mencari salah dan silap mahasiwa sendiri. "Saya percaya jika hari ini kita tidak melebarkan jurang permusuhan antara kita (kelab), saya percaya kita mampu bangkit dan tangani bersama masalah yang di hadapi oleh rakan-rakan kita yang lain." Katanya sebelum mengakhiri ucapannya.

Kami rasa bertuah - Aizam

MELAKA 28 Ogos – Presiden SRC melafazkan rasa bertuahnya kerana kesudian Faisal Tehrani berkunjung ke Sri Perdana. “Kesempatan diskusi bersama Faisal Tehrani membuka minda saya terhadap dunia luar. Kami (SRC) rasa bertuah.” Luahnya. Aizam juga berkata, ramai generasi muda kini telah luput nilai budaya. Ini menyebabkan generasi muda yang akan mewarisi segala kepimpinan akan datang hilang identiti diri. Tambahnya lagi, sikap generasi muda sekarang yang suka mengambil mudah sesuatu perkara agama akan memberikan impak sosial yang sangat parah dalam masyarakat. Faisal, semalam telah berkunjung ke SRC atas undangan kenalannya, Mujahed.

Faisal Tehrani kunjungi SRC

SRI PERDANA 28 Ogos – Students’ Representative Council (SRC) telah menerima kunjungan seorang sasterawan yang tidak asing lagi, Faisal Tehrani. Suatu diskusi ringkas tentang Seni dan Budaya diadakan sempena kunjungan itu.

Faisal Tehrani dipetik sebagai berkata, masalah mayarakat masa kini dilanda sindrom ‘tidak apa.’ Justeru masyarakat kini kurang peka atau tidak langsung mengambil tahu keadaan persekitaran. Ini menyebabkan masyarakat akan runtuh moral dan membiarkan kemungkaran berleluasa.

Katanya lagi, masyarakat kini sedang berdepan dengan fanomena baru iaitu pluralisme agama. Beliau berharap, generasi muda kini harus lebih bersifat analatikal supaya dapat menilai dan mengkaji dari mana asal usul wujudnya pemikiran yang baru. Berucap di hadapan mahasiswa yang diwakili oleh SRC dan Institusi Usrah (IU), beliau menegaskan mahasiswa harus meluaskan pembacaan dan melakukan timbal balik terhadap bacaan.

Ketika ditanya tentang kontroversi dalam blognya tentang kononnya beliau menyebarkan fahaman Syiah, Faisal dengan tegas menolak. “Saya masih lagi sebagai Sunni sejati. Dan kita tidak harus prejudis terhadap golongan Syiah tanpa megngkajinya terlebih dahulu.”

Faisal yang juga pernah menjadi pensyarah dalam jurusan filem mendakwa Gubra adalah filem sesat dan tidak lansung menghormati ajaran sebenar Islam. “Gubra menyerapkan fahaman pluralisme agama yang bukan sahaja mengancam agama Islam tetapi kesemua agama. Ini yang dimomokkan kepada penonton.” Faisal yang juga telah memenangi banyak anugerah sastera juga menawarkan bimbingan penulisan kreatif (novel) secara akrab dan intensif. Sesiapa yang berminat untuk berjuang dalam dunia penulisan, menggunakannya sebagai wahana dakwah bolehlah berkunjung ke blog Faisal Tehrani, http://tehranifaisal.blogspot.com

(Gambar ihsan Fayrexz)

Wednesday, August 23, 2006

Sidang Redaksi

Sidang Redaksi Suara-suara

Penasihat :

Nurul Aizam

Ketua Editor:

Suara-suara

Jurnalis:

Yelderin Mujahed

Xbadlishan

Khairol al-Keriani

SasTerror

Zyedz

Jurukamera:

Fayrexz